SHOPPING CART

close
Ayo Gabung Jadi Universalscout, Bumikan Satya Darma Pramuka Tanpa Batasan Ruang dan Waktu

Baper Kebacut

Baper ?? Apa sih baper itu?? Cewek Baper? Baper itu bukanya makanan itu toh, yang digulung daun pisang, dalamnya nasi?? (itu lemper) Masak kalian ngakk tau?? Pasti udah nggak asing lagi kan di pendengaran kalian? Baper adalah Bawa Perasaan, bener nggak?? So pasti bener lah. Baper adalah salah satu penyakit yang sekarang melanda kaum wanita seperti gua. Dikit-dikit baper, banyak-banyak baper. Sebenarnya itu baper apa laper sih??

Kalau ngomong-ngomong tentang baper nih, kalian biasanya baper tentang apaan sih?? Tentang penyesalan kah? Tentang film kah? Tentang kebahagiaan kah? Atau Tentang cowok?

Hari ini aku lagi sensi,
Kesenggol dikit langsung kena hati,
Gambang menanggis gampang emosi,
Ku harapkan semua bisa mengerti,

Katanya mbak via vallen sih gitu, dan juga yang gua alami. Mungkin kalian yang menderita penyakit baper juga merasakan itu kalik ya. Emang baper itu emang penyakit mungkin. Kalau bahas tentang tadi, cowok adalah salah satu faktor penyebab penyakit baper merayak. Contohnya aja nih ya, Cowok sopan dikit udah baper, Cowok kasih perhatian dikit udah baper, apalagi kalau bapernya udah tingkat dewa, liat Cowok yang dia suka deket sama Cewek lain! Uh.. putus tuh mungkin saluran pernafasanya.

Cewek Baper

Contoh kecil aja ya guys!! Cowok bikin status “pagi kamu” tapi si cowok tidak menyebutkan orang yang ditujunya dalam setatusnya. Lalu si cowok melakukan obrolan dengan elu:

Cowok : “Hai..!”
elu : “Iya.. ada apa ya? Kenapa kamu chat aku? Ntar yang situ marah loh”

Ini sering terjadi banget bagi penderita penyakit baper, sok-sokan nyuekin gitu, tapi nanti kalau cowoknya marah dia lembut-lembutin. Contoh :

Cowok : “Ya udahlah, kalau emang gak mau maafin”
Cewek : “Enggak lah.. santai aja gak usah difikir, udah aku maafin kok”
tapi kalau cowoknya mohon-mohon itu malah semakin di marahin. Contoh :

Cowok : “please!! Maafin aku dong!! Aku gak bermaksud gitu”
Cewek : “Kenapa coba! Kita kan nggak ada apa-apa!”

Dasar cewek baper. Tapi, ada enaknya luh punya penyakit baper. Serasa kayak punya penyemangat gitu, tapi kadang juga kayak orang gila sih senyum-senyum sendiri saat memikirkanya. Apalagi kalau cowok nyapa, uh.. rasanya tuh kayak ingin terbang tinggi kalau sekarang disebut nge-FLY. Itu tadi pembahasan tentang baper. Jadi, kalian yang terkena penyakit baper nikmatin aja ya.

Tags:

0 thoughts on “Baper Kebacut

Leave a Reply

Your email address will not be published.